Review : Aku Tak Bodoh

Assalamualaikum dan selamat pagi. Seperti yang telah aku janjikan dalam entri Pratonton Aku Tak Bodoh, aku akan review cerita ini.

Advertisement

Sinopsis

Temui Roy, Seorang mahasiswa berusia 16 tahun yang menghadapi cabaran masa remaja.Pada saat yang sama, seperti anak muda liannya, dia berusaha memahami pelajaran yang diajar oleh neneknya, Granie, bahawa nilai yang sangat penting dalam kehidupan adat Bahasa Melayu bahawa anak-anak atau orang muda secara ketat terikat oleh kebiasaan untuk memandang orang tua ataupun tua-tua dengan hormat, diragukan kesetiaan dan ketaatan total.

Tidak peduli apa situasinya mungkin… Menjadi sibuk dan pra-sibuk dengan pekerjaan mereka sebahagian besar masa, ayahnya, seorang programmer komputer dan ibunya, seorang editor senior majalah, hanya sekadar suatu eksistensi di rumah. Bagi mereka, memberikan kekayaan materi adalah semua yang dituntut daripada peranan orangtua.

Prestasi anak-anak tidak pernah cukup untuk memenuhi syarat untuk segala bentuk pujian. Ayah Roy, yang berasal dari keluarga miskin, sering berbangga bahawa melalui kritik ayahnya yang membuatnya apa dia hari ini. Dia sangat percaya bahawa tradisi tersebut harus dijalankan dalam keluarga. Little bahawa beliau tahu bahawa waktu dan situasi telah berubah.

Putranya, Jefri berusia 8 tahun, berada dalam situasi yang jauh lebih buruk ketika ia praktikal tidak ada orang yang berpaling. Komik petualangan set ketika beliau menjadi penasaran ingin mencari tahu di mana bayi berasal.

Terperangkap di antara adat ini penjara dan kehausan mereka untuk perhatian dan bimbingan daripada mereka yang selalu sibuk bekerja orang tua, Roy, akhirnya masuk ke sebuah kemelesetan ketika bahkan guru Bahasa Melayu mengejek dia membawa malu kepada masyarakat ketika ia gagal bahasa melayu nya kertas.

Roy bergabung dengan kumpulan gangster waktu kecil. Ini adalah kelompok yang sering memuji mereka berdua untuk beberapa kembali ditolak.Akhirnya, ketika situasi menjadi lepas kendali, menjadi jelas bahawa kedua orangtua menyedari kesalahan dan kerosakan psikologi yang telah mereka ciptakan pada anak-anak mereka sendiri.

Cerita memuat gilirannya emosional ketika orang tua mereka cuba untuk menyelamatkan anak jatuh dari cengkaman anti-sosial associate jenayah. Dan dengan perjalanan mereka datang dalam lingkaran penuh, memutuskan untuk memiliki perubahan pekerjaan sementara isterinya, Norlela menjadi seorang ibu rumah tangga untuk menebus mereka yang hilang bertahun-tahun sebagai ayah dan ibu. Pada akhirnya, baik pujian anak-anak mereka untuk mengajar mereka pelajaran yang paling berharga dalam hidup.

Cerita ini bercorak komedi dan diadaptasi dari filem Jack Neo, ‘I’m not stupid too’. Keseluruhan cerita ini memang menarik sebab memaparkan realiti kehidupan dari pandangan kanak-kanak berumur 8 tahun. Sepanjang tayangan cerita ini, memang tidak henti-henti penonton ketawa sebab dialog selamba pelakon kanak-kanak dalam cerita ini mencuit hati penonton.

Cerita ini juga dapat memberi pengajaran kepada kanak-kanak dan ibu bapa dan memupuk semangat kekeluargaan. Jadi aku galakkan korang bawak satu family kasi terjah panggung pada 2 Disember 2010. Memang tidak rugi korang menonton cerita ini sebab jalan ceritanya memang menarik. Lain dari yang lain. Filem melayu wajib tonton sebelum berakhirnya 2010 ini dan aku bagi 4 dari 5 bintang untuk cerita ini. Untuk gambar, sinopsis dan preview sila layari http://www.akutakbodoh.com/.

Emi

Emi atau nama sebenar Mohamad Zulhelmi berasal dari Sitiawan, Perak dan sekarang menetap di Shah Alam. Seorang programmer di sebuah organisasi yang terpaksa di rahsiakan atas sebab-sebab keselamatan. Mula aktif berblog pada akhir tahun 2008.

5 thoughts on “Review : Aku Tak Bodoh

Leave a Reply